Skip to main content

Posts

Showing posts from October, 2017

Keterampilan yang dibutuhkan seorang calon istri

Di mobil, nunggu anak-anak bangun tidur.
Jadi pengen nulis. Di grup DEK ada yang nanya. "Buibu, survey dong..Kira2 berdasarkan pengalaman, keterampilan2 apa aja yg wajib dipunya wanita setelah menikah? 😬😬"
Menarik pertanyaannya.
Dulu sebelum nikah. Keterampilan bisa masak mie, masak air, beres2, nyuci dan skill bebersih lainnya udah bisa sendiri mah udah bisa lah untuk nikah. Eh, plus skill ngasuh adik-adik. Dan ijazah S1 buat cari kerja, bantu suami cari maisyah. Berasa udah oke banget lah. Siap nikah..
Setelah 7 tahun berumah tangga.. JENG...JENG.... Adanya halang rintang, berbagai cobaan, godaan menerpa rumah tangga kami. Ternyata skill yang disebutkan tadi diatas bukan faktor utama yang jadi penentu seseorang sudah siap nikah atau belum. Menurut pengalaman saya, yang saya inget ya. Hal-hal ini justru yang harus dimiliki si calon istri : 1. Mampu memanajemen emosi. Harus tau kapan dan dimana seharusnya meluapkan energi negatif. Jangan bentar-bentar curhat di sosmed, be…

Visi Misi Keluarga = Visi Misi Homeschooling

Dulu, ketika sebelum memutuskan akan meng-homeschoolingkan anak, saya banyak belajar dari teman-teman di Sabumi tentang visi misi keluarga. Saya merasa belum ada visi misi keluarga yang bener-bener dibicarakan secara matang dengan suami. Ini yang bikin maju mundur untuk memutuskan homeschooling.
Ternyata, untuk memutuskan visi misi keluarga itu seperti apa. Ada baiknya ini dibicarakan dengan pasangan sebelum menikah. Tapi kalau sudah terlanjur menikah tapi belum tau visi misi keluarga, akan dibawa kemana?. Baiknya segera obrolin dengan serius deh sama pasangan, supaya kedepannya ga muncul hal-hal yang tidak diinginkan. Bukan hanya untuk keperluan homeschooling saja, tapi visi misi keluarga ini bakalan penting banget untuk keberlangsungan rumah tangga yang sakinah, mawadah, warohmah.
Kami termasuk keluarga yang learning by doing. Saya pribadi merasa, pembelajaran hidup saya dan suami bener-bener dari pengalaman masalah-masalah yang hadir di rumah tangga kami. Kadangkala kami masuk di lub…

Uninstal Instagram

Instagram adalah media sosial yang addict banget buat saya. Kenapa? Karena instagram banyak informasi berupa foto atau video, seneng aja ngeliatnya. Tapi lama-lama saya merasa ada yang ga beres ketika saya kecanduan untuk selalu update IG story atau Update apapun yang saya kerjakan dan pikirkan pada hari itu. Ya walaupun ga semua kegiatan sih, hanya yang perlu-perlu aja. Maksudnya perlu-perlu disini, perlu untuk di share untuk memberikan kabar kalau kami baik-baik saja. Kebanyakan di IG itu followers yang suka liat IG story saya ya rata-rata keluarga atau kerabat dekat.

Beda dengan di FB, Followers ribuan yang keponya bisa dari mana-mana dan siapa saja. Dan sudah sejak lama, saya ga suka upload sesuatu yang tidak penting atau share sesuatu di FB. Paling hanya share tulisan orang yang bermanfaat buat temen-temen yang baca, atau sesekali share foto-foto keluarga kami. Itupun niatnya hanya untuk mengabari keluarga atau teman kami yang jauh yang masih suka online di FB. Mengabari kalau ka…

Pentingnya jalan berdua aja sama suami, setelah beranak pinak

Setelah sekian lama....Sebenernya ga lama-lama amat sih. Setelah pindah ke Depok, kita lumayan punya waktu untuk bisa berduaan tanpa anak-anak. Sebenernya agak deg-degan juga sih. Soalnya selama kita jalan berdua, anak-anak di titip di rumah mertua. Deg-degannya, khawatir malah jadi merepotkan mertua. Yang jagain ada mertua dan adik-adik ipar yang masing single, hehehe. Gapapa ya itung-itung si adik ipar belajar ngurusin anak. Modus banget ya gue. 😜
Berani nitipin anak-anak, karena Giska udah lumayan mandiri untuk kebutuhannya dia sendiri dan bisa dimintain jagain adik-adik, Gia juga udah mulai bisa dikit-dikit ngemong Bayu, Ya, tinggal Bayu aja sih yang membutuhkan perhatian lebih. Eh, Gia juga sih masih harus diperhatiin pup sama pipisnya, belum bisa cebok sendiri dan kalau makan masih pengen disuapin. Hhhhh...Sebenernya prinsip saya, ga mau nitipin anak-anak sebelum anak-anak bisa mandiri. Seusia Giska lah, 5-6 tahunan. Tapi ya karena kondisi, gpp deh. Ga sering-sering juga.


Syaratn…

Positive Vibes (Versi Saya)

Kepikiran bikin tulisan ini karena beberapa minggu yang lalu pas saya share tentang parenting di IG Story, adik ipar bilang, "Positive vibes banget sih teh". Terus saya googling deh, apa itu positive vibes.
Hasil Googling, Vibes itu seprti kata, perasaan atau tindakan yang bisa menular, seperti energi gitu. Positive Vibes artinya energi positif. Apapun yang positif-positif, termasuk positif hamil. Hehehe.
Gimana sih caranya supaya jadi positive vibes di media sosial. Kalau menurut versi saya, ada beberapa yang harus dipertimbangkan sebelum share sesuatu. Supaya yang di share itu yang baik-baik aja yang keluar.
Hal-hal yang biasa saya lakukan : 1. Menyiksa diri sendiri, hehe. Maksudnya kalau ada galau-galau apa lah. Dipikirin dulu sama diri sendiri sebelum di share ke media sosial. Untuk nahan supaya ga kesel-kesel kasar yang keluar, itu kan sakit ya. Bikin mood ga bagus, bikin pikiran ga karuan. Dan mungkin bisa bikin dosa tambah banyak kalau share galau-galau tanpa difilter dulu…